9 Cara Membuat Putus Cinta Lebih Gampang Dihadapi

Hampir semua orang percaya, putus cinta itu tidak mudah dihadapi. (Depositphotos)

TABLOIDBINTANG. COM – Hampir seluruh orang percaya, putus cinta itu tidak mudah. Perpisahan itu tajam, jauh lebih menakutkan dibanding melaksanakan hubungan yang tidak sehat meskipun.

Buktinya, dalam kehidupan nyata ini, selalu ada lakon CLBK (cinta lama bersemi kembali) atau balik dengan mantan. Tetapi, tidak sedikit yang menghadapi pudar cinta dengan baik-baik saja.

Tina Gilberston, konsultan ilmu jiwa bidang komunikasi dan hubungan pokok AS, mengurai 9 faktor dengan membuat kejadian putus cinta lebih mudah dihadapi. Siapa tahu positif Anda yang masih saja kacau setelah memasuki tahun yang gres ini.

1. Rasanya tidak sesakit itu
Bila rasa sakit saat tidak teristimewa bersama jauh lebih ringan dibanding saat masih bersama pasangan, ini salah satu faktor yang membuat keputusan berpisah terasa benar. Setelah berpisah, tetap ada proses penyembuhan. Namun, karena hubungan yang dijalani sebelumnya bisa jadi sangat buruk, maka kesedihan, kehilangan, dan ketakutan akan sendirian yang biasa muncul setelah perpisahan bukanlah masalah.

2. Ada jarak secara fisik
Jika perpisahan dibarengi dengan keputusan mengambil jarak dengan mantan, misal, pindah pekerjaan, pindah ke luar kota, dan lain-lain, ini sangat membantu. Dengan cara ini, tidak akan ada kejadian tak sengaja berpapasan atau bahkan bertemu setiap hari dengan mantan. Perpisahan akan terasa semakin berat. Selain itu, pertemuan intens dengan mantan akan membuat Anda impulsif terhadap kemungkinan rujuk.

3. Teman-teman Anda tidak menyukai si mantan
Lebih mudah untuk meyakini keputusan berpisah ketika ada orang-orang di sekitar yang mendukung keputusan Anda. Teman atau keluarga yang tidak menyukai mantan Anda adalah benteng terbaik dari kemungkinan CLBK.

4. Ada seseorang yang baru
Hubungan pelarian jarang berhasil, karena tidak memberi Anda waktu untuk memproses perasaan atau belajar dari pengalaman. Namun, jika Anda benar-benar menemukan seseorang yang baru untuk diperhatikan dan bahkan beberapa kebutuhan emosional Anda terpenuhi darinya, proses melupakan mantan akan jauh lebih cepat.

5. Cukup untuk hubungan on and off
Anda telah belajar dari pengalaman, sehingga benar-benar istirahat dari hubungan apa pun sebuah tujuan yang layak diperjuangkan. Mintalah teman yang bisa dipercaya untuk membantu membuatkan panduan dan rencana agar tujuan itu tercapai, sekaligus memastikan Anda menaatinya.

6. Anda bagus dalam mengontrol sifat impulsif
Ini bakat alami. Tidak setiap orang memilikinya. Jika Anda termasuk yang memilikinya, bolehlah bersyukur karena Anda akan terhindar dari kemungkinan galau jangka panjang.

7. Anda mampu menerima emosi negatif
Orang-orang yang tahu dan menerima rasa sakit, akan berusaha menghindari rasa sakit itu datang lagi. Sebaliknya, semakin sulit seseorang merasakan sakit, semakin tinggi godaan untuk mengundang rasa sakit yang sama datang lagi.

8. Anda memiliki garis batas yang tegas
Melihat seseorang yang pernah Anda cintai susah atau menderita kadang menyiksa. Namun, perlukah Anda datang dan memberikan pertolongan? Sebaiknya tidak. Percayalah, kadang penderitaan hanyalah proses dari penyembuhan. Bisa jadi, setelah si mantan sembuh, ganti ia yang meninggalkan Anda.

9. Anda dan mantan tidak bersama dalam waktu cukup panjang
Meskipun hubungan yang dijalani serius dan mendalam, jika hanya dilewati dalam waktu singkat, bekasnya tidak akan terlalu terasa. Jadikanlah ini sebuah prinsip: semakin banyak waktu, energi, atau uang yang sudah dikeluarkan untuk hubungan yang ternyata tidak berhasil, semakin sulit bagi Anda untuk berjalan keluar meninggalkannya. Anda seperti tidak mau kehilangan “investasi”, buruk sekalipun. Jika Anda telanjur berada dalam situasi ini, usahakan tetap pergi, sebesar apa pun kerugian yang telah tercipta.

Rekomendasi